Masa Kecil Bikin Ketawa

Sekarang aku bener – bener gila. Pusing aku. Aku heran sama diriku sendiri. Aku bingung kenapa aku jadi males nulis ini itu? Ngarang ini itu *GJ. Dan apa kau tahu? Aku belum pernah buat karya sastra kaya puisi, cerpen, dongeng di saat aku remaja. Dan puisi yang kuinget waktu masih 2 SD dan bertepatan dengan hari ibu, seperti ini:

Judul: Ibu

Kau yang mengandungku

Kau yang melahirkanku

Kau yang menyusuiku saat aku lahir

Kau membesarkanku dengan penuh perhatian dan kasih sayang

Kau selalu berjasa dalam hidupku

Tak ada yang bisa menandingi kebaikanmu

Kau selalu ada di sampingku saat aku sedih atau senang

Kau selalu ada di hatiku

Aku tak tahu apa yang harus ku berikan padamu

Aku selalu berusaha untuk belajar

Aku selalu berdoa kepada yang kuasa

Aku berdoa supaya kau selalu sehat

Aneh ya? Biasa kan? Pingin ketawa kan? Hayooo… silahkan saja. Itulah puisi yang aku buat untuk mamaku tersayang di hari ibu. Yang namanya anak masih polos, masih lucu, masih kecil, waktu buat puisi pasti ada kata – kata yang sama. Contoh: kata ‘Kau’ selalu diulang – ulang, kata ‘selalu’ juga diulang – ulang. Aku juga seneeeeng banget. Puisi ini diterima sama mamaku. Dan sekarang juga masih disimpen.

Selain ngasih puisi yang tertulis di kertas binder warna merah muda, warna kesukaannya KEY SHINee (jelas banget kalau waktu aku masih kelas 2 SD belum ada SHINee), yang ditulis pake tinta warna item (untung gak warna merah, ya), aku juga beli coklat. Aku gak tau apa bisa dibilang coklat sih, tapi pokoknya ada unsur coklatnya kok. Sebenernya aku beli banyak jajan buat mamaku. Kaya Gerry Salut, aku lupa namanya apa. Kenapa aku ngasih itu? Karena dulu waktu masih kecil aku belum ngerti apa – apa, kawan. Hohoho 😀 (gitu aja bangga)

Jadi aku kira, waktu hari ibu harus ada coklatnya. Karena di sekitar rumah gak ada yang jual coklat batangan, dan uangku cuma beberapa lembar uang seribuan (miskin banget gue), aku beli jajan aja buat mamaku. Ckckck.. Aku ketawa – ketiwi nulis cerita ini. Aku ketawa bukan ngetawain kebodohanku (halaaah) tapi kelakuanku dulu.

Setelah semuanya lengkap, aku bungkus semua itu ke dalam kardus kecil, terus ku bungkus pake kertas kado, aku kasih pita warna pink di atasnya. Diliat dari luar rasanya maniiis banget. Tapi yang gak nguatin cuma isi hadiah itu, JAJAN! Waktu itu mamaku lagi kerja. Aku bisa mondar – mandir gak jelas buat nyiapin semua itu. Setelah mamaku pulang, aku bukain pintu pager buat mamaku. Setelah itu, aku tutup lagi. Gak baik dibuka terus, bisa – bisa rumahku kemalingan. Aku duduk sambil ngeliatin hadiah yang udah ku siapin di kamarku (ternyata aku masih inget, ya?). Aku nunggu sampe mamaku selesai ganti baju.

Mau tau reaksi mamaku kaya gimana? Pokoknya mamaku seneeeng banget. Tapi, waktu di buka kardusnya, mamaku agak heran. Kok dikasih jajan? Ahaha… Mamaku dengan lembut bilang, “Mama gak begitu suka sama jajan kaya gini. Jadi, ini buat adek aja. Mama simpen surat ini.” Yah, waktu itu gak ada rasa kecewa di hatiku. Aku biasa – biasa aja. Mungkin malah seneng karena bisa makan jajan itu. Ahaaha…

Masa kecil itu masa yang paling susah diinget waktu kita semua udah besar dan terasa singkat. Karena dulu kita masih kecil, belum tau apa – apa, mungki gak pernah mikirin jam yang ada tembok, membiarkan waktu berlalu begitu saja. Masa kecil selalu bikin ketawa saat kita sudah besar. Mungkin sebagai penghibur diri kita saat kita sedih dan susah. Aahaha… Setuju?  =,=

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s